Sunday, October 16, 2011

Entry khas kepada yang bergelar Menantu..

As salam kepada semua teman Mak Dara.. Haa entry kali ini mengenai menantu.. Ada yang bergelar menantu atau yang bakal menjadi menantu silalah baca kisah Nabi Ibrahim dan menantunya ini sebagai renungan bersama ya...
Di suatu hari Nabi Ibrahim pergi menziarahi menantunya ketika puteranya, Nabi Ismail tiada di rumah. Isteri Nabi Ismail belum pernah bertemu bapa mertuanya, Nabi Ibrahim. Apabila sampai di rumah anaknya itu, terjadilah dialog antara Nabi Ibrahim dan menantunya.

Nabi Ibrahim : Siapakah kamu?
Menantu : Aku isteri Ismail.
Nabi Ibrahim : Di manakah suamimu, Ismail?
Menantu : Dia pergi berburu.
Nabi Ibrahim : Bagaimanakah keadaan hidupmu sekeluarga?
Menantu : Oh, kami semua dalam kesempitan dan (mengeluh) tidak pernah senang dan lapang.
Nabi Ibrahim : Baiklah! Jika suamimu balik, sampaikan salamku padanya. Katakan padanya, tukar tiang pintu rumahnya (sebagai kiasan supaya menceraikan isterinya).
Menantu : Ya, baiklah.

Setelah Nabi Ismail pulang daripada berburu, isterinya terus menceritakan tentang orang tua yang telah singgah di rumah mereka.

Nabi Ismail : Adakah apa-apa yang ditanya oleh orang tua itu?
Isteri : Dia bertanya tentang keadaan hidup kita.
Nabi Ismail : Apa jawapanmu?
Isteri : Aku ceritakan kita ini orang yang susah. Hidup kita ini selalu dalam kesempitan, tidak pernah senang.
Nabi Ismail : Adakah dia berpesan apa-apa?
Isteri : Ya ada. Dia berpesan supaya aku menyampaikan salam kepadamu serta meminta kamu menukarkan tiang pintu rumahmu.
Nabi Ismail : Sebenarnya dia itu ayahku. Dia menyuruh kita berpisah. Sekarang kembalilah kau kepada keluargamu.

Ismail pun menceraikan isterinya yang suka merungut, tidak bertimbang rasa serta tidak bersyukur kepada takdir Allah SWT. Sanggup pula mendedahkan rahsia rumah tangga kepada orang luar.


Tidak lama selepas itu, Nabi Ismail berkahwin lagi. Setelah sekian lama, Nabi Ibrahim datang lagi ke Makkah dengan tujuan menziarahi anak dan menantunya. Berlakulah lagi pertemuan antara mertua dan menantu yang saling tidak mengenali.

Nabi Ibrahim : Di mana suamimu?
Menantu : Dia tiada dirumah.
Dia sedang memburu.
Nabi Ibrahim : Bagaimana keadaan hidupmu sekeluarga? Mudah-mudahan dalam kesenangan?
Menantu : Syukurlah kepada tuhan, kami semua dalam keadaan sejahtera,tiada apa yang kurang.
Nabi Ibrahim : Baguslah kalau begitu.
Menantu : Silalah duduk sebentar. Boleh saya hidangkan sedikit makanan.
Nabi Ibrahim : Apa pula yang ingin kamu hidangkan?
Menantu : Ada sedikit daging, tunggulah saya sediakan minuman dahulu.
Nabi Ibrahim : (Berdoa) Ya Allah! Ya Tuhanku! Berkatilah mereka dalam makan minum mereka. (Berdasarkan peristiwa ini,Rasulullah beranggapan keadaan mewah negeri Makkah adalah berkat doa Nabi Ibrahim).
Nabi Ibrahim : Baiklah, nanti apabila suamimu pulang, sampaikan salamku kepadanya. Suruhlah dia menetapkan tiang pintu rumahnya sebagai kiasan untuk mengekalkan isteri Nabi Ismail).

Apabila Nabi Ismail pulang daripada berburu, seperti biasa dia bertanya sekiranya sesiapa datang datang mencarinya.

Nabi Ismail : Ada sesiapa datang semasa aku tiada di rumah?
Isteri : Ya, ada. Seorang tua yang baik rupanya dan perwatakannya sepertimu.
Nabi Ismail : Apa katanya?
Isteri : Dia bertanya tentang keadaan hidup kita.
Nabi Ismail : Apa jawapanmu?
Isteri : Aku nyatakan kepadanya hidup kita dalam keadaan baik, tiada apapun yang kurang. Aku ajak juga dia makan dan minum.
Nabi Ismail : Adakah dia berpesan apa-apa?
Isteri : Ada, dia berkirim salam buatmu dan menyuruh kamu mengekalkan tiang pintu rumahmu.
Nabi Ismail : Oh, begitu. Sebenarnya dialah ayahku. Tiang pintu yang dimaksudkannya itu ialah dirimu yang dimintanya untuk aku kekalkan.
Isteri : Alhamdulillah, syukur.

"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Aku tambahkan nikmat-Ku kepadamu. Dan jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka sesungguhnya azab-Ku amat pedih." (Surah Ibrahim, ayat 7)


 

Tidur Kurang 6 Jam Boleh Membawa Maut

TIDUR.. Janganlah dipandang ringan.. Terkejut juga Mak Dara bila baca wall post teman Mak Dara tadi.. Mengenai keratan akhbar artikel mengenai Tidur dan sekiranya kurang dari 6 jam masa yang diambil untuk tidur maka kita mungkin berdepat maut..


Jadi berapa jam kah anda tidur dalam seharai? Mak Dara paling nervous bila baca artikel mengenai hal ini. Ini kerana Mak Dara adalah pengidap penyakit INSOMNIA. Tidur Mak Dara tak ubah seperti tidur tidur ayam. Pasri akan berpusing pusing badan lebih dari seratus kali pada setiap malam.. Dan tatkala tidur pastinya otak Mak Dara semakin aktif dan ligat berfikir.. Entah apa apa yang difikir kan mka dara namun itulah anatara yang dialami oleh pesakit insomnia macam Mak Dara ni..

Pernah Mak Dara tak tahan dan pergi mendapatkan rawatan dan meminta ubat tidur dari doktor namun ubat ubat seperti itu tidak digalakkan dan Mak Dara pernah dicadangkan untuk membuat kaunseling di HKL.. wahh dah rupa macam sakit jiwa pulak rasanya . Namun Doktor menyatakan itu hanyalah antara rawatan untuk pesakit Insomnia bagi mengetahui kenapa dan apakah punca tidak dapat tidur.. Hmmm pada yang dapat tidur dengan nyenyak tu jangan lah sia siakan tidur anda kerana ia umpama satu kemewahan yang tak dapat kami sebagai pesakit insomnia perolehi dan rasai..


Filem Apa Tengok-Tengok

APA TENGOK TENGOK.. Haaaa Mak Dara pun baru tahu tentang filem ni sebentar tadi.. Tajuknya agak "catchy" jadi Mak Dara pun search lagi tentang Filem ni.. Terkejut juga Mak Dara bila dapat tahu bahawa ini adalah sebuah filem komedi musical.. Wahhhh bukan senang tau nak bikin filem musical ni.. Lain dari yang lain..